Jumat, 04 Desember 2015

Turunnya Nabi Isa dan Kedatangan Imam Al-Mahdi

Dalam berbagai hadist Rasulullah SAW menceritakan sosok Imam Mahdi yang berasal dari keturunannya, sebagaimana hadist yang diriwiyatkan oleh Abu Dawud, yaitu:
“Bila tidak tersisa dari dunia kecuali satu hari- Za`idah (salah seorang rawi) mengatakan dalam hadistnya- tentu Allah akan panjangkan hari tersebut, sehingga Allah utus padanya seorang lelaki dariku- atau dari keluargaku. Namanya sesuai dengan namaku, dan nama ayahnya seperti nama ayahku. Ia memenuhi bumi dengan keadilan sebagaimana sebelumnya telah dipenuhi dengan kedzaliman dan keculasan.” (Hasan Shahih, HR Abu Dawud). Sesuai dengan sabda Rasulullah SAW, maka imam Mahdi bernama Muhammad atau Ahmad dan nama Ayahnya Abdullah.

            Imam Mahdi akan hidup dan memimpin dunia selama 7-9 tahun. Hal ini sesuai dengan hadist yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah:
“Akan datang pada umatku Al-Mahdi, bila masanya pendek maka 7 tahun, kalau tidak maka 9 tahun.”(HR Ibnu Majah). Kedatangan imam Mahdi pada dasarnya bertujuan untuk menyatukan kaum muslimin yang terpecah dan berkelompok-kelompok, dan setelah mampu menyatukan kaum muslimin, maka imam Mahdi menegakkan Negara Islam dengan satu bendera. Imam Mhadi akan mengibarkan panji-panji jihad fisabilillah dan memerdekakan negeri-negeri islam yang dikuasai oleh kaum kafir. Imam Mahdi akan memimpin berbagai peperangan yang dimulai dari jazirah Arab, kemudian berlanjut ke negeri Persia dan negeri rome. Allah SWT memberinya kemenangan atas peperangan tersebut. Rasulullah SAW berpesan : “Ketika kalian melihatnya (Imam Mahdi) maka ber-bai`at-lah dengannya walaupun harus merangkak-rangkak diata salju karena sesungguhnya dia adalah khalifahtullah Al-Mahdi.” (HR Ibnu Majah).

            Turunnya nabi Isa merupakan tanda besar dekatnya hari kiamat. Ada sekitar 33 hadist shahih, bahkan sebagian ahli hadist mengatakan jumlahnya sekitar 90 hadist tentang kedatangan nabi Isa pada akhir zaman. Dalam sebuah hadist yang berbunyi :
“Isa Ibn Maryam akan turun di `Menara Putih` (Al-Mannaratul Baidha`) di Damsyik (Damaskus) bagian timur.” (HR Thabrani dari Aus bin Aus).


            Saat turun, nabi Isa turut melaksanakan sholat berjamaah bersama imam Mahdi, Imam Mahdi kemudian berkata “Majulah wahai Rohullah jadi Imam”, nabi Isa menjawab “Tidak, diantara kalian ada pemimpin yang telah dimuliakan oleh Allah dalam umat ini”. Nabi isa turun ke bumi tidak membawa syariat baru tetapi melanjutkan syariat nabi Muhammad SAW untuk menegakkan agama tauhid dan meluruskan kaumnya yang menyembahnya sebagai Tuhan.

            Nabi Isa bersama pasukan Al-Mahdi berhasil menaklukkan Roma kemudian membunuh babi dan memecah salib, sejak itulah umat nasrani berbondong-bondong memeluk agama Islam kecuali kaum yahudi. Pasukan Islam dibawah kepemimpinan Al-Mahdi dan nabi Isa kemudian memerangi bangsa yahudi. Inilah tanda-tanda kiamat yang paling besar, sebagaimana sabda Rasulullah SAW:
“Tidak Akan Terjadi Kiamat sehingga kaum muslimin berperang dengan yahudi, maka kaum muslimin membunuh mereka sampai yahudi bersembunyi di belakang batu-batuan dan pohon-pohonan dan berkatalah batu dan pohon : wahai muslim wahai hamba Allah ini yahudi di belakangku, kemari dan bunuhlah ia kecuali pohon Gorqhod karena ia adalah pohon yahudi.” (HR Muslim).

            Bangsa yahudi yang dipimpin oleh dajal akan melakukan perlawanan, inilah perang terbesar pada akhir zaman. Dajal bersama pasukan yahudi akhirnya berhasil dikalahkan. Dalam sebuah riwayat, saat dajal sedang melarikan diri dihadang oleh nabi Isa as, badannya mendadak meleleh seperti lilin terkena api. Maka musnahlah dajal yang hidup dimuka bumi lebih dari 4000 tahun, setelah itu dunia akan diliputi keamanan dan kedamaian.

            Nabi Isa akan hidup di bumi selama 24 tahun menegakkan keadilan dan kedamaian, dalam hadist lain disebut selama 40 tahun. Nabi Isa kemudian wafat dan dimakamkan di samping makam Rasulullah SAW.  Turunnya nabi Isa ke muka bumi merupakan tanda yang jelas akan datangnya hari kiamat. Allah SWT berfirman dalam surah Az-Zukhruf yang berbunyi:
“Dan sesungguhnya Isa itu benar-benar adalah tanda bagi hari kiamat karena itu janganlah kamu ragu-ragu tentang kiamat itu dan ikutilah Aku. Inilah jalan yang lurus.” (QS Az-Zukhruf : 61).

Turunnya nabi Isa dan keatangan Imam Al-Mahdi untuk menumpas dajal merupakan tanda-tanda akhir zaman yang wajib kita percayai.

0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...